.

Hirarki tertinggi kemahiran berfikir dalam Revised Taksonomi Bloom adalah penciptaan sesuatu yang baru Merenung nasib rakyat Palestin Kursus Dokumentasi Bahan Inovasi Majlis Bandaraya Ipoh Bersama wakil Pihak Berkuasa Tempatan seluruh Negeri Perak dalam Bengkel Dokumentasi Bahan Inovasi 2013 Pembentangan Inovasi 2008 bagi Anugerah Inovasi Kementerian Pelajaran 2008 Menerima Anugerah Inovasi Kementerian Pelajaran 2008 - Johan Bagi Projek e-Daftar Menerima Anugerah Inovasi Peringkat Negeri Perak 2008 - Johan Bagi Projek e-Daftar Menerima Anugerah Inovasi Sempena Seminar Penyelidikan Anjuran BPG-IPG - Johan Bagi Projek e-Takwim Johan Kumpulan Inovatif dan Kreatif Negeri Perak 2010 - Projek e-Chopp Pembentangan Projek Inovasi Bagi Anugerah Inovasi ICT 2011 di Telekom Malaysia Menerima Anugerah Inovasi ICT Negeri Perak 2011 - Johan Bagi Projek myKompetens Rasulullah s.a.w bersabda: Tiga perkara yang akan mengikuti mayat dan dua daripadanya akan pulang. Hanya satu sahaja yang akan bersamanya dalam kubur. Barang siapa yang solat sesudah maghrib enam rakaat dimana tidak berkata-kata ia diantaranya dan kata-kata buruk, menyamailah solat itu baginya dengan ibadah 12 tahun Sesi Latihan Fasilitator Pensyarah Kolej- kolej Matrikulasi Kementerian Pelajaran Malaysia Puasa dan al-quran akan memberi syafaat kepada seseorang hamba pada hari kiamat. Wahai isteriku, kehidupan ini seperti kita melayari bahtera di lautan Di mana bumi dipijak di situlah langit dijunjung Persepsi terhadap kualiti pendidikan di Lab School Jakarta amat mengujakan Bersama YB DS Dr. Zahid, YB ADUN Rungkup dan Bekas Ketua Polis Perak Bersama Pengarah IPG Kampus Ipoh Menerima Anugerah Inovasi 2009 Peringkat Negeri Perak  Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan Panel Hakim Inovasi Majlis Perbandaran Manjung Panel Hakim Inovasi Majlis Perbandaran Manjung bersama peserta inovasi Panel Hakim Inovasi Majlis Bandaraya Ipoh Panel Hakim Inovasi Majlis Daerah Batu Gajah Cenderamata kepada teman sebagai Panel Hakim KIK SMV/SMT/KV Peringkat Kebangsaan 2012 oleh Timbalan Menteri MOSTI Rumusan sebagai Ketua Panel Hakim KIK SMV/SMT/KV Peringkat Kebangsaan 2012 Bersama Pengarah BPTV,Panel-panel Hakim KIK dan Inovasi dari UPSI dan SIRIM bagi Pertandingan Inovasi SMV/SMT/KV Peringkat Kebangsaan 2012



Selasa, Disember 25, 2012

Sarana Ibu Bapa dan Sarana Sekolah

Sarana (tools) Ibu Bapa 

Selama sehari suntuk pada 18 Disember,2012 lepas berlangsung Taklimat Sarana Ibu bapa dan Sarana Sekolah anjuran Pejabat Pelajaran Daerah Kinta Utara di Meru Raya Ipoh bagi membincangkan Anjakan ke 9 PPP iaitu Bekerjasama dengan Ibu bapa, masyarakat dan sektor swasta.Wacana ilmiah ini dihadiri kebanyakan Pengetua/Guru Besar dan YDP PIBG sekolah Rendah dan Menengah Daerah Kinta Utara. Dengan PPPM 2013-2025, peranan Ibu bapa dalam membantu sekolah dalam bidang yang dibenarkan seperti termaktub dalam pekeliling KPM bil.5/2001 Batas dan Bidang Kuasa PIBG, telah disusun dan diberi satu garis panduan yang jelas. 

Sarana ini dapat memberi panduan kepada ibu bapa menilai diri mereka sejauh mana mereka telah melaksanakan tanggung jawab kepada anak dan sekolah.

Dari aspek tanggungjawab kepada anak-anak, sarana telah menyediakan satu soal selidik yang dapat membantu ibu bapa menilai diri mereka dari aspek:
  1. Penyediaan suasana pembelajaran di rumah
  2. Interaksi sosial dengan anak
  3. Komunikasi dengan anak
  4. Sokongan terhadap kecemerlangan anak
Dari aspek tanggungjawab kepada sekolah pula, sarana telah menyediakan ruang secara rasmi kepada semua ibu bapa untuk terlibat dalam pembelajaran anak-anak di sekolah. Terdapat 2 cara yang boleh mereka sumbang kepada sekolah iaitu:

1. Terlibat dengan Kumpulan perbincangan Ibu Bapa dalam:
  • menyediakan suasana pembelajaran disekolah, 
  • interaksi sosial, 
  • komunikasi dengan anak dan 
  • sokongan akademik
2. Terlibat dengan khidmat bantu sekolah dalah bidang
  • akademik
  • kokurikulum
  • bimbingan kerjaya
  • kebersihana, keceriaan, keselamatan dan kesihatan
  • penyelenggaraan sekolah
  • motivasi/ disiplin
  • kumpulan sokongan ibu bapa
  • mengiringi pasukan sekolah
  • meluangkan masa untuk sekolah
Kesefahaman dan keselarian tugas antara pihak sekolah dan PIBG menjadi indikator kemajuan sekolah kerana salah satu ciri kecemerlangan ialah mengekalkan hubungan yang harmoni bersandarkan konsep keikhlasan dan kepercayaan (sincerity and trustworthy) untuk melihat pencapaian anak-anak dalam pembelajaran di sekolah .

Sarana Sekolah 

Peranan Pengetua/Guru Besar selaku pemimpin, pengurus dan pentadbir menjadi cermin kemajuan sekolah. Kegagalan mengurus dan mentadbir merencat pembangunan pendidikan anak-anak . Tugas Pengetua/Guru Besar ialah membentuk budaya sekolahnya menjadi sebuah organisasi yang unggul dan berwibawa melalui kerjasama padu setiap warga. Justeru Pengetua/Guru Besar perlu memiliki ilmu dan kemahiran memimpin, mengurus dan mentadbir bagi memperkasa sumber manusia untuk mencapai matlamat organisasi yang ditetapkan. 

Sarana sekolah telah menyediakan 6 elemen yang perlu diteliti oleh pengurus sekolah. Mereka perlu memastikan 6 elemen ini disediakan dengan baik. Elemen tersebut adalah:
  1. Iklim sekolah yang kondusif dari aspek fizikal, sosial, emosi da akademik
  2. Komunikasi yang berkesan kepada ibu bapa, guru dan sekolah.
  3. Sokongan terhadap kejayaan pelajar dari aspek merancang, melaksana dan menilai
  4. Tanggungjawab bersama dengan ibu bapa, alumni, dan komuniti
  5. Keputusan bersama
  6. Kerjasama dengan komuniti
Jika kesemua elemen di atas dapat diikuti dengan baik dan cemerlang, kerjasama dan kolaborasi antara semua pihak akan subur dalam melaksanakan tanggungjawab untuk memberi pendidikan cemerlang kepada anak-anak.
Baca selanjutnya ...

Ahad, Disember 23, 2012

Bersama Chef Kamarul

Semalam 22 Dis 2012 kampung teman mengadakan pertandingan memasak nasi goreng yang dianjurkan Rukun Tetangga. Sambutan yang amat meriah telah mengeratkan tali silaturahim dalam kalangan penduduk qariah @ kampung teman. Pertandingan ini julung-julung diadakan dengan berbagai acara turut diadakan seperti pameran jualan dan kutipan derma Gaza dengan kerjasama akhbar Sinar Harian.

Panel hakim pertandingan masakan ini telah disempurnakan oleh celebriti Chef Kamarul. Sebenarnya chef Kamarul ini memang berasal dari kampung teman juga. Jadi sambutan tukang-tukang masak kampung teman amat menggalakkan dari peringkat umur. Berbagai nama nasi goreng telah diperkenalkan seperti Nasi goreng mama, nasi goreng ikan perap, nasi goreng secret recipe dan sebagainya.

Di akhir acara Che Kamarul telah membuat demonstrasi masakan kepada orang-orang kampung teman. Teman nak ucap syabas kepada orang-orang kampung serta penganjur yang telah memberi kerjasama dalam menjayakan program tersebut.





Baca selanjutnya ...

Jumaat, Disember 14, 2012

CATS Sembilan Nyawa Inovasi

Sifat berinovasi berasal dari rasa ingin tahu yang besar. Buku CATS: The Nine Lives of Innovation telah mengaitkan rasa ingin tahu dengan kucing. Kucing adalah haiwan yang memiliki rasa ingin tahu yang sangat besar yang kadang-kadang membahayakan nyawanya.  Walaupun demikian, kucing tetap selalu ingin tahu dan mencuba banyak hal. Namun, rasa ingin tahu tidak pernah membunuh kucing.

“Pada dasarnya kita adalah sumber segala inovasi.” –Stephen Lundin 

Setiap orang memiliki potensi untuk melakukan inovasi supaya berubah kepada hidup yang lebih memuaskan dan bermakna.  Namun ada 4 halangan yang harus dihadapi untuk berinovasi. Mengatasi halangan tersebut bererti meningkatkan hasil inovasi kita. 4 halangan tersebut adalah: 
  • GANGGUAN. Keraguan dan rasa takut merupakan gangguan yang mengekang kita untuk berinovasi.
  • NORMAL. Keadaan normal tidak akan dapat menciptakan kemampuan berinovasi. Inovasi memerlukan kita keluar dari kebiasaan.
  • KEGAGALAN. Kita melihat kegagalan sebagai keburukan dalam kehidupan. Sebenarnya kegagalan adalah proses pembelajaran.
  • KEPEMIMPINAN MENYUBUR KREATIVITI. Ada teknik kepemimpinan yang kondusif untuk berinovasi, ada pula yang menjadi racun. 

Setelah kita mampu menghadapi 4 halangan tersebut, ada 9 cara untuk meningkatkan inovasi peribadi :
  1. Menciptakan persekitaran ramah inovasi.  
    Halangan terbesar untuk menciptakan persekitaran ramah inovasi bukan dari luar, malah dari dalam diri sendiri. Fikiran sedar dan bawah sedar kita seringkali dipenuhi dengan keraguan dan rasa takut. Setiap melangkah, ada suara yang memperlekeh. Suara itu bukan dari orang lain tetapi kita sendiri seperti: “Ingat kebodohan lepas yang kamu lakukan?”  Suara-suara seperti ini harus dicegah dengan melakukan inovasi walau apa pun yang terjadi.
    Halangan lain yang berat adalah dari luar diri seperti keluarga dan rakan. Kadang-kadang inovasi kita tidak dinilai seperti yang dikehendaki.

    Ide awal sebuah inovasi biasanya rapuh. Oleh itu masa diperlukan untuk membuatnya lebih kuat. Sebelum gagasan tersebut menjadi kuat, sebaiknya simpan dulu untuk diri sendiri dan lakukan yang terbaik untuk menguatkannya. Ketika idea tersebut telah menjadi sebuah inovasi yang mantap, barulah bincangkan dengan keluarga atau rakan.

    Pada saat tidur sebentar (napping), fikiran bawah sedar memberikan gagasan yang disampaikan dengan tegas. Ketika itu, alam bawah sedar menguraikan secara detail langkah-langkah kreatif dalam mengembangkan sebuah gagasan. Dan ketika bangun, sebuah inovasi telah tercipta! Jadi, jangan anggap remeh pada kekuatan tidur sebentar (napping).

    Jika suara2 sumbang berasal dari persekitaran kita, ciptakan sesuatu dalam kepala kita yang tugasnya membungkam suara-suara tersebut. 

  2. Siap melakukan inovasi. 

    Kita perlu sentiasa bersedia melakukan inovasi walaupun kita tidak tahu bila peluang itu akan muncul. Namun, inovasi lebih baik jika kita miliki arkib pengetahuan dalam minda kita yang dikumpulkan secara proaktif.

    Ketika kita berinteraksi dengan orang lain,  pengetahuan sedia ada kita dan orang tersebut akan bercanggahan dan melahirkan inovasi. Lebih banyak perbezaan pendapat mengenai suatu hal, lebih besar peluang untuk berinovasi.

    Mempersiapkan arkib pengetahuan secara proaktif boleh dilakukan seperti dengan menggunakan Mind Map

  3. Tahu bahwa inovasi berasal dari sesuatu yang tidak normal.

    Untuk berinovasi kita kena keluar dari situasi normal atau kebiasaan. Untuk keluar dari normal, provokasi fizikal, sosial dan intelektual diperlukan.

    Provokasi fisikal seperti kejadian, objek, paparan tertulis dan gangguan kepada akal sihat.

    Provokasi sosial adalah kata-kata yang diucapkan oleh orang yang berlainan pendapat. 

    Provokasi intelektual adalah hasil dari permainan fikiran, menggunakan lawan kata, kata2 cabaran serta tidak logik

  4. Menyambut provokasi fisik

    Tahun 2007, sebuah jambatan di Menneapolis, Minnesota, runtuh. Ini merupakan tragedi yang membuka mata dunia.  Jambatan ini digunakan oleh 250.000 orang setiap hari dan paling sering dilalui di Minnesota. Setelah runtuh, orang-orang harus mencari jalan baru untuk berulang alik sehingga banyak jalan-jalan baru yang ditemui.

    Dipaksa keluar dari kebiasaaan menyebabkan dipertemukan dengan banyak hal yang bermanfaat dan menjadi perkara baru dalam kehidupan. Dan semuanya dimulai dengan provokasi fizikal.

  5. Menyambut provokasi sosial

    Provokasi sosial berasal dari interaksi dengan manusia lain. Memberi pendapat, merupakan teknik inovasi yang paling mudah dan banyak digunakan.

    Provokasi sosial berbeza dengan provokasi intelektual kerana provokasi sosial memerlukan percakapan. Provokasi intelektual berasal dari proses menentang pemikiran kita sendiri yang boleh dilakukan sendiri mahu pun dalam kumpulan. 

    Provokasi sosial yang diperlukan untuk inovasi selalu muncul dalam bentuk kata dalam tulisan, eskpresi dan tindakan orang lain selama proses interaksi. Oleh itu, interaksi antara manusia boleh menjadi sumber inovasi yang hebat. 
  6. Meningkatkan provokasi intelektual

    Provokasi intelektual didorong oleh gagasan. Sifatnya sangat kognitif seperti soalan “Bagaimana jika pohon tidak berakar?”  Provokasi intelektual sangat penting kerana kita dikendalikan oleh apa yang kita anggap normal.Untuk meningkatkan provokasi intelektual, buat sebuah senarai kemungkinan dan  pertimbangan kejayaan & kegagalannya. 
  7. Berkata “Sungguh menarik!” 

    Salah satu penghalang inovasi adalah salahfaham dan rasa takut gagal ketika mencuba sesuatu.  Seharusnya, kegagalan bukanlah sesuatu yang harus dihindari, malah disambut kerana banyak hal yang dapat dipelajari dari kegagalan.

    Ketika kegagalan terjadi, sambutlah dengan berkata,” Sungguh menarik! Apa yang boleh saya pelajari dari hal ini?” 

    Mungkin kita harus mencatat dan menganalisis kegagalan kita untuk melakukan inovasi dan berjaya di akhirnya.

  8. Inovator gagal di awal dan gagal dengan baik

    Mungkin anda ditugaskan untuk menyelesaikan sebuah projek dengan menyiapkan beberapa konsep. Dalam menyiapkan beberapa konsep, anda malah dikritik sana sini. Jangan menyerah dan putus asa. Sebenarnya anda telah gagal di awal dan gagal dengan baik. 

    Semua kritikan adalah input yang sebelumnya mungkin tidak pernah difikirkan.  Sebenarnya, anda telah membuka jalan untuk diri sendiri dalam mempersiapkan projek tersebut dengan ide-ide yg lebih cemerlang. Anda sudah memiliki ide-ide tersebut tanpa harus memikirkannya dengan susah payah. Dan semua tercapai karena kegagalan! 

  9. Penginspirasi inovasi memahami faktor pemangkin

    Dalam sebuah organisasi, pemimpin atau penginspirasi inovasi sebaiknya memahami faktor pemangkin kerana inovasi berasal dari dalam diri maka inovasi perlu disokong, dikembangkan dan diundang. 

    Pemimpin yang memberikan peluang kepada ahli untuk memilih peringkat penglibatan mereka akan menghasilkan kolaborasi & komitmen. Kolaborasi dan komitmen akan menghasilkan energi penggalak, bahan utama dari inovasi.

    Kita semua memiliki kemampuan untuk melakukan inovasi dan menikmati perasaan bahagia kerana telah menciptakan dan menyumbang. Inovasi akan membawa makna dan perkara baru ke dalam kehidupan. 
Stephen C. Lundin, Ph.D

Rasa ingin tahu kucing
Pantang mengalah
Baca selanjutnya ...

Ahad, Disember 02, 2012

Dua Masalah Besar DS Najib

Pada pandangan teman ada dua masalah dalaman yang besar dan kritikal sedang dihadapi oleh DS Najib. Bila mendengar soalan cepumas kepada para perwakilan semasa ucapan penggulungan Presiden UMNO pada Perhimpunan Agung UMNO 2012 iaitu:

Bila anda tidak dipilih sebagai calon, apakah tindakan anda:
  1. Sokong sepenuhnya
  2. Sokong
  3. Tak buat Kerja apa-apa (buat de')
  4. Sabotaj
  5. Lompat parti.
Soalan ini seperti Presiden Umno Datuk Seri Najib Razak tidak dapat menyembunyikan kebimbangan terhadap kemungkinan respon dari anggota yang tidak terpilih sebagai winnable candidate dalam pilihan raya umum akan datang. Ini adalah masalah yang teman telah bangkitkan sejak dulu di Perhimpunan Agung UMNO 2011. Adakah mereka ini sanggup dan layak menjadi Khalid Al Walid yang dilucutkan jawatan panglima dan diganti dengan orang muda?

Walau beliau percaya bahawa sokongan umum akan memihak kepada BN, Najib tetap bimbang:
"Saya percaya musuh kita tidak kuat... saya yakin orang ramai akan memihak kepada BN... yang saya khuatir satu sahaja.... sikit sahaja.. soal kita sesama kita" 

Masalah kedua yang dihadapi oleh Presiden UMNO yang mungkin didiamkan oleh beliau adalah persepsi negatif terhadap gerak-geri isterinya dan ditambah pula isu Altantuya. Teman melihat bahawa ini merupakan liabiliti yang sekiranya tidak ditangani, akan menyebabkan UMNO akan menghadapi masalah.

Kempen di era mellinium ini adalah bagaimana kebijaksaan menggunakan isu untuk membina persepsi dalam kalangan pengundi. Penggunaan medium laman sosial, web dan Youtube dalam alam virtual telah memberi kesan kepada pembinaan pengaruh. Persepsi warga siber akan terus menjadi kepercayaan jika diikuti bukti di alam siber dan ketekalan isu disebut tanpa disangkal dengan bukti. Kejatuhan kerajaan Tunisia, Mesir dan lain-lain negara Arab terbukti bagaimana keberkesanan penggunaan komunikasi maya.

Temubual dan percakapan teman dengan orang kampung dan orang yang berada di atas pagar, persepsi mereka kepada isteri PM adalah negatif. Jadi para pewakilan perlu menghadapi persepsi dengan bukti untuk penyangkalan.

Baca selanjutnya ...